Society Social Gap

Setelah beberapa kali mengalaminya sendiri sejak gw masih kecil sampe sekarang udah gak kecil lagi, I decided to raise about this issue.

Ceritanya begini, kemarin waktu di fX, pas lagi ngelewatin lobby menuju parkiran, gw nemu ada anak kecil lagi berdiri di pinggir batas sambil ngacung-ngacungin semacam kertas, mungkin brosur yang dikasih di dalam mall tadi kali ya. Dia melambai-lambaikan tangannya sambil megang brosur. Trus, gw iseng sendiri pengen ngambil kertas yang dia lambai-lambain itu. Karena gw nya juga ga niat, dan laju motor gak bisa ampe ke pinggir banget ya jadinya gak keambil itu kertasnya. Lagian itu anak juga jadi agak mundur gak mau mainannya keambil kayaknya.

Selang berapa detik gw ngelewatin anak tadi, di dekatnya ada kakaknya dan mamanya kayaknya. Sang Kakak bertanya dengan suara nyaring dan sedikit nyolot, “Siapa sih tadi?!” Agak gak sopan untuk seorang anak kecil ngomong langsung ke orang asing yang jauh lebih tua sebenernya. Tapi karena budaya kontak ke orang asing juga gak sering dibahas juga, jadi ya tuh anak cuma praktekin sejauh mana dia biasa diajarin: kasih salam kalo sama yang dikenal aja.

Kasus kedua:
Gw lagi ada di kondangan, ngider-ngider dong cari makanan. Akhirnya sampe juga ke area keluarga yaitu di bagian dalam di mana tempatnya lebih sepi, hanya keluarga dekat aja yang ada di situ. Kalo yang namanya kondangan pasti banyak anak kecil, anaknya si ini, itu, semuanya dibawa. Gw lagi-lagi nemu sama dua anak kecil yang lagi berdiri di deket pembatas. Keliatannya mereka lagi ngobrol asik sendiri berdua kakak beradik. Si Adik bilang sesuatu (gw keburu lupa itu anak ngomongnya apa), dan gw yang berada gak jauh dari situ ikut nimpalin. Seketika itu juga Si Adik berhenti ngomong, karena kaget juga kali ya, ini orang siapa ya. Trus yang lagi-lagi bikin kaget respon Kakaknya yang ngomong sama Adeknya soal gw. “Itu siapa yah?!” sambil nunjuk ke arah gw tapi gak ngeliat gw. Hoho.. Brilian gak tuh anak? Some manner you might want to teach your kids later.

Those kids gak salah, apalagi kalo diliat dari umurnya, benernya anak tadi cuma ngerespon alami yang ngelindungin adiknya. Karena terbukti adiknya cuma bengong dan malu sementara yang agak besaran malah lebih berani “menghadapi” gempuran orang asing.

Seharusnya orang tua bisa ngajarin anaknya cara berkomunikasi dengan orang asing tanpa mengurangi rasa waspada sama niat jahat seseorang. Ya, bersosialiasi biasa aja. Misalnya di lift, mungkin bisa bertegur sapa pas masuk, atau misalnya saat menyenggol bisa senyum dan berinteraksi dengan mereka, bukannya kaku kayak anti banget kontak sama orang asing. Gak usah banyak omong sama anak, cukup kasih lihat aja cara berinteraksi sama sosial, niscaya anak Indonesia bisa bersosialisasi dengan baik di masyarakat. Lebih tenggang rasa jadinya dan bukan cuek apalagi anti.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s